Friday, 20 December 2013

Bila tak mampu lari dari Kesilapan

bismillah...


Have you had your shake today?


Setiap situasi dan setiap orang yang kita jumpa membawa penyebab tertentu dalam kehidupan kita. Mungkin kehidupan kita menjadi semakin baik ataupun sebaliknya. Dan, jika menjadi buruk itu sebagai kesudahannya, adakah kita mengakui perkara itu sebagai kesilapan yang berlaku disebabkan diri sendiri, atau kita pilih kesilapan itu dengan menyalahkan situasi atau orang tertentu. *think*


Mungkin disebabkan dari kecil dah begini bila si adik menangis "ayok, tak tahu. Akak buat! Ayok!"


Dan sehinggalah ke besar, bila buat silap macam terasa suatu yang memalukan, tak dapat 10 A SPM itu memalukan, tak dapat kerja bagus itu memalukan, tak dapat gaji besar itu memalukan, tak dapat tender besar itu malu, pakai motor kapcai itu malu, dan banyak lagilah. Asal silap sikit, M.A.L.U. 


Atau, asal silap, "Bukan salah aku. Sipolan lah ni salah", "Bukan salah aku, Herbalife lah ni tak berkesan" eh? Menuding jari itu lebih mudah kan?


Maka, kita kerap berfikir kesilapan itu dengan cara yang negatif. Kesilapan itu memalukan. Kesilapan itu menakutkan. Kesilapan itu mengundang risiko. Dan bila rasa dah silap dan taknak mengaku, mudah je. Salahkan orang lain atau sesuatu yang lain. BUKAN diri sendiri.


Apakata harini kita mula fikir terbalik.


Banyak input aku dapat dari buku ni. Berbaloi-baloi. Buku ni ada law of attraction kat situasi aku sekarang yang mencari ketenangan dari kesilapan. Ecewah. -..-' Tak sabar nak habiskan!






Tahun 1986, roket Challenger, meletup sebaik sahaja dilancarkan. 7 orang astronauts mati.  Mati begitu sahaja. Kesilapan yang mengundang kegagalan. Adakah perlu malu? Tak. Kaji punya kaji sehingga 10 tahun selepas itu baru jumpa punca sebenar. 




7 astronauts yang terkorban.


 Dari kesilapanlah kita sebenarnya belajar sesuatu. Dari kesilapan kita dapat kaji balik "kenapa ye aku silap". 


Seorang anak balik dari sekolah dan berusaha tidak membuat silap. 


Si Emak: "Belajar apa harini?"
Si anak: "Takde apa-apa"
Si Emak: "Eh, takkan tak belajar apa-apa?"
Si Anak: "Tak mak.  Cikgu cakap, learn from mistakes. Saya tak buat salah pun. Jadi saya takde belajar apa-apalah."


Tapi senarionya tak ramai yang begini kan? Sebab kita banyak je buat silap. Tapi taknak mengaku. Bahaha. -.-' Aku masa kecik pun kemaen takut bila larikan moto arwah atuk. Baru belajar naik moto. Gian. Jadi nak minta izin takut kena marah. Curi ajelah. Bila kantoi, kemaen gugup, takut. Buat salah katakan. Ish ish. Tapi disebabkan tahu kena marah, tu yang buat salah. Curi. 


Bila tiba masa aku dah jadi ibu, melayan pula si kecik, Balqis. Berapa kali jatuh katil, lebam berkali-kali. Aku tak rasa nak marah, belajar dari kesilapan aku masa kecik kononnya. Jadi aku cuma terus pegang dia kuat-kuat, tiup-tiup dan tuam sikit kepala dia agar tak sakit sangat. Bisik cakap "tak boleh turun macam ni, Balqis juga yang lebam". Bila genap umur dia setahun, pandai terus turun katil sendiri tanpa jatuh. Lega aku. hmm..sedangkan yang kecik pun belajar dari kesilapan, inikan kita yang dah membesar. Jatuh berkali-kali baru pandai. Nak pandai sesuatu tu, kesilapan dululah yang muncul. Resam hidup. Biasalah.


Apa yang perlu, bila seseorang buat silap, tak perlulah kita mengejek, mengutuk dan membenci. Hormat setiap pilihan dan keputusan seseorang. Bila mereka tersilap, jika nak bertanya, bertanya dengan berhemah. Tidaklah tuan badan terasa kesal suatu macam, mengutuk diri dan sebagainya. 






Bila kita membuat kesalahan, sebenarnya itu adalah hal yang hebat. Kerana kita berkesempatan untuk belajar sesuatu. Cuma kita tidak perlu mengulangi kesilapan yang telah kita lakukan. 


Apa yang penting, positif dan terus positif dalam segala perkara. Yang buat salah perlu positif, yang memandang kepada pembuat salah juga harus positif.


In shaa Allah semoga dengan kesilapan kita mengajar kita lebih kuat, lebih matang dan lebih bijak dari yang sebelum ini.  


Happy Friday uols!


No comments: